Breaking

Tuesday, 25 June 2019

Dampak Buruk Seringnya Membawa Anak Dengan Sepeda Motor



Anda sebagai orang tua sudah barang tentu di era sekarang bila ingin mengantar anak anda kesekolah pastinya enggan untuk berjalan kaki. Atau pun faktor gengsi sangat mempengaruhi dalam kehidupan anda. Sehingga sepeda motorlah menjadi salah satu kendaraan untuk mengantar putra-putri anda kesekolah.

Terkecuali sekolah itu berjarak hanya dalam hitungan langkah mungkin tidak masalah untuk berjalan kaki. Naah! soal berkendara kesekolah dengan sepeda motor bila keseringan tentunya akan berdampak buruk pada anak kita baik dibonceng didepan maupun dibelakang sepeda motor yang anda bawa. Percaya atau tidak berikut ulasan tentang dampak buruk seringnya memboceng anak di motor bila terlalu sering.



Fenomena orang tua membawa anak kecil ketika mengendarai sepeda motor saat ini makin banyak saja ditemui. Bahkan sebagian orang tua sudah menggangap bila hal tersebut sesuatu yang biasa atau wajar untuk dilakukan, walaupun mereka sudah tau akan risiko yang dihadapi.

Mirisnya lagi, Anda para orang tua seakan mengabaikan sisi keselamatan bagi anak ketika berkendara. Contoh paling sederhana yang kerap ditemui sehari-hari seperti membonceng anak di posisi depan, berdiri, membiarkan anak memutar grip gas atau mengendalikan motor saat berkendara, serta menempuh jarak jauh seperti saat musim mudik kemarin.

Menyikapi kondisi ini, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu, mengatakan, sangat menyayangkan hal-hal tersebut. Menurut Jusri, masalah ini memang sudah menjadi sebuah cerita klasik yang semakin lama dibiarkan dan kini telah menjadi kebiasaan.


"Agak sulit memang membicarakan karena hal ini sedari awal sudah terlanjut dibiarkan. Sebagian masyarakat, dalam hal ini tentunya orang tua, mungkin sudah menjadi hal yang biasa dan mereka seakan menutup mata terhadap efek terburuknya, padahal yang mereka bawa adalah buah hatinya sendiri," ucap Jusri.

Jusri menjelaskan, sebenarnya cukup banyak kecelakaan lalu lintas fatal dari roda dua yang melibatkan anak di bawah umur, bahkan balita saat sedang dibonceng. Sayangnya, jarang ada yang mengekspos insiden-insiden tersebut sehingga tak memberikan suatu perubahan pola pikir.

Selain dari sisi fatalitas, dampak yang jarang dipedulikan oleh orang tua adalah dari segi kesehatan anak. Perlu diketahui dengan menempatkan anak pada posisi depan baik berdiri atau pun duduk sama saja menjadikan anak sebagai temeng dari angin atau sesuatu hal lainnya yang bisa saja terlempar saat berkendara, belum lagi ketika ada musibah.

"Menempatkan anak kecil di jok depan sangat tidak dibenarkan dalam aspek keselamatan berlalu lintas, baik untuk pengendara mobil atau motor. Dalam konteks kecelakaan, menempatkan anak kecil apalagi balita di depan adalah bentuk kelalaian yang tak bisa ditoleransi, untuk motor tentu akan ada dampak dari segi kesehatan karena anak terus tertimpa angin," ujar Jusri.




UPAYA DARI SEMUA PIHAK

Dalam konteks keselamatan berkendara, sejatinya motor hanya bisa digunakan dua orang, bahkan hal ini sudah tertuang dalam undang-undang. Namun bila melihat kenyataan sehari-hari, ada satu keluarga dengan dua orang anaknya pun tetap tidak menghindahkan regulasi bahkan memperdulikan bahayanya.

Menurut Jusri, kebiasaan yang sudah menjadi kewajaran tersebut pun berkembang bukan hanya di lingkup keluarga, tapi juga masyarakat. Herannya, petugas yang berwenang pun terkadang tidak menindak bila menjumpai ada pemotor yang membawa anak dan istrinya, padahal itu sudah melanggar aturan.



"Dalam undang-undang lalu lintas tidak secara detail disebutkan anak usia berapa yang boleh dibonceng, yang ada usia maksimal membawa kendaraan, tapi tertulis bila sepeda motor itu hanya bisa digunakan dua orang, artinya bila lebih melanggar aturan. Tapi yang terjadi kan banyak pembiaran, artinya untuk masalah ini memang tidak bisa hanya mengandalkan satu pihak saja tapi banyak stakeholder," ujar Jusri.

Jusri menyarankan selain dari aparat penegak hukum, baiknya pemerintah serta instansi terkait, layaknya Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), turut menyoroti kondisi ini. Karena meski tidak disadari, kebiasaan salah dari orang tua saat membonceng anak dapat menyebabkan hal yang cukup fatal.



Sumber : Otomotif.kompas.com


~ SEMOGA ~ BERMANFAAT~


15 comments:

  1. alhmd ditmpat asli saya malah lebih banyak jalan atau naik sepeda kecuali yg dari kota mudik ketempatku baru iya

    ReplyDelete
  2. yang pasti anak akan masuk angin hehehehe..

    ReplyDelete
  3. kadang saya berfikirnya kalo duduk di belakang, trus ngantuk. saya sulit memantaunya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas Adi kalau jarak dekat noproblem....Kasihan bila jarak jauh..😄😄

      Delete
  4. Taruh diatas anaknya, mgkn aman 😂😂

    ReplyDelete
  5. Lha, lalu anaknya enaknya taruh dimana kalo taruh di depan ga benar, apa taruh di rumah rongdo ya? 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rongdo udah nggak terima penitipan anak kang..😄😄😂😂...Suueee!..

      Delete
  6. intinya kalau gak ada kendaraan lebih baik yauda pake angkot aja gtu yaa.. apalagi kalau bocah ngantuk dijalan.. khawatir jatuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak ...Namun terkadang faktor gengsi membuat orang tua enggan pakai angkot bila dilihat Faktanya..😄😄

      Tapi kalau udah anak bermasalah baru dah ngeluh Haahaaa!!..😂😂😂

      Delete
  7. Susah sih karena sudah jadi kebiasaan, kalaupun diterapkan juga mau gimana? Toh kebanyakan orang indonesia punyanya motor. Naik kendaraan umum tidak terlalu nyaman terlebih di siang hari yang panas, ditambahlagi kalau macet -_-.

    ReplyDelete
  8. saya nggak pernah bonceng anak jauh kalau keluar kota mesti naik mobil

    ReplyDelete

TERIMAH KASIH SUDAH MELUANGKAN WAKTUNYA KEBLOG INI...SENYUM DONG JANGAN CEMBERUT GITU JELEK TAHUUU!!